Stand with Rm. Stan Swamy, SJ

2020.10.Stand-in-Solidarity

Pembela hak asasi manusia Rm. Stan Swamy, SJ telah ditahan oleh Badan Investigasi Nasional (NIA) India karena diduga memiliki hubungan dengan Maois. Rm. Stan, yang berusia 83 tahun dan dalam kesehatan yang buruk, telah bekerja sangat keras untuk orang-orang yang terpinggirkan, tertindas, dan rentan lainnya, terutama masyarakat adat di Jharkhand selama beberapa dekade.

Kami terkejut dan kecewa mengetahui bahwa Rm. Stan Swamy SJ, yang telah bekerja sepanjang hidupnya untuk mengangkat orang-orang yang tertindas dan rentan lainnya, telah ditahan oleh NIA,” kata Rm. George Pattery SJ, Presiden Jesuit Conference of South Asia (JCSA), dalam surat terbuka tertanggal 9 Oktober menuntut pembebasan segera Rm. Stan.

Sekretariat Keadilan Sosial dan Ekologi Serikat Jesus (SJES) di Roma juga telah menyatakan dukungannya. Sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs webnya mengatakan: “Kami, sebagai Jesuit yang terlibat dalam dunia pendidikan, peduli dan membela hak-hak orang miskin dan tersingkir di seluruh dunia. Kami bersolidaritas dengan Stan dan pembela hak asasi manusia lainnya di India serta mengutuk keras penangkapan Rm. Stan Swamy. Kami juga menuntut pembebasannya segera, dan menentang penangkapan sewenang-wenang warga negara yang taat hukum dan tidak bersalah.

Rm. Stan telah diinterogasi beberapa kali selama lebih dari 15 jam oleh NIA di kediaman Jesuit di Bagaicha, Ranchi pada Juli dan Agustus lalu. Penangkapannya pada 8 Oktober diduga terkait dengan kasus kontroversial Bhima Koregaon – Elgar Parishad di mana para penyelidik mengklaim bahwa para perusuh terinspirasi oleh orasi yang menghasut dan pernyataan yang provokatif dari Romo Stan. Rm. Stan membantah keras tuduhan yang mengaitkannya dengan Kelompok Maois dan percaya kalau ia ditangkap karena perbedaan pendapatnya dengan beberapa kebijakan pemerintah.

Dalam video yang dibuat sebelum penangkapannya, Rm. Stan menyatakan, “Apa yang terjadi pada saya sangatlah biasa. Banyak aktivis, pengacara, penulis, jurnalis, pemimpin mahasiswa, penyair, cendekiawan, dan lainnya yang juga membela hak-hak Adivasis, Dalit, dan mengungkapkan perbedaan pendapat mereka telah menjadi sasaran pemerintah.

Rm. Stan selalu setia menangani berbagai masalah komunitas Adivasi tentang hak atas tanah, hak hutan, hak buruh, dan representasi anggota komunitas di negara bagian Jharkhand. Ia pernah bersikap vokal ketika ribuan Adivasis muda ditangkap tanpa pandang bulu karena di-cap ekstremis “Naxals” oleh lembaga investigasi. Rm. Stan juga mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi Jharkhand melawan kebijakan pemerintah serta meminta semua tahanan tersebut dibebaskan, serta menjalankan pelaksanaan persidangan secepat mungkin.

Dalam keterangan persnya, Jesuit Conference of South Asia menyebutkan bahwa sangat menyedihkan pria lanjut usia itu dibawa dari kediamannya di Ranchi ke Mumbai walaupun ada arahan dari pemerintah Jharkhand bahwa mereka yang berusia di atas 60 tahun tidak boleh bepergian keluar rumah karena pandemi Covid-19. Rm. Stan telah menginformasikan kepada para pejabat bahwa ia tidak dalam kondisi baik untuk melakukan perjalanan lama dan jauh mengingat usianya yang sudah lanjut dan situasi pandemi ini. Ia juga menyatakan bersedia ditanyai melalui konferensi video.

Rm. Stan akhirnya dibawa ke Pengadilan Sesi di Mumbai dan kemudian dipenjarakan di Taloja. Jesuit Conference of South Asia (JCSA) menyatakan pada Senin, 12 Oktober yang lalu menjadi Hari Solidaritas Nasional untuk Rm. Stan. JCSA juga telah membuat situs web dan petisi untuk pembebasan Rm. Stan yang dapat ditandatangani di sini.

Jesuits in South Asia (JCSA)

Found something interesting? share to friends....

Share on facebook
Share on twitter
Share on google
Share on telegram
Share on whatsapp
Share on email
Share on print

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *