RIP PATER BERNARDINUS HERRY PRIYONO, S.J.

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on whatsapp
Share on email
Share on print
Share on telegram

Pada hari Senin, 21 Desember 2020, telah dipanggil Tuhan di Rumah Sakit St. Carolus, Jakarta karena serangan jantung: PATER BERNARDINUS HERRY PRIYONO, S.J. dalam usia 60 tahun.

Seperti kapal yang di pantai tak sendirinya bercerita tentang kedalaman samudara

Seperti jubah kita tak sendirinya bercerita tentang cinta

Seperti buku sejarah tak pernah bercerita tentang rakyat yang kalah

Seperti penguasa tak pernah berita tentang luka

Itu adalah puisi yang ditulis oleh Romo Herry di Manila, Maret 1988. Ia menghabiskan tahun 1984 – 1989 di Manila, Philippine untuk studi sosiologi di University of the Philippine. Kata-kata itu menggambarkan komitmen perjuangan keadilan dan perlawanan terhadap kebebalan ideologi dan rezim ketidaktahuan.  Sebagai pribadi dan dosen, orang punya banyak kenangan mendalam atas komitmen dan integritasnya sebagai seorang intelektual. Sebagai seorang Jesuit, ia memahami tugas perutusannya sebagai bagian dari partisipasti dalam inkarnasi Allah di dunia dengan segala perjuangannya. Saat diminta memberikan informasi tentang rekan Jesuit, ia tidak mau tergesa-gesa karena dia membutuhkan keheningan doa untuk memberi masukan dan informasi bagi rekan Jesuitnya.

Romo Herry dilahirkan di Yogyakarta pada 31 Mei 1960 dari pasangan Bp. Engelbertus Suratno dan Ibu Christina Suratinah. Seluruh pendidikan dasarnya, ia tempuh di Ngemplak, Sleman, Yogyakarta sebelum ia kemudian melanjutkan ke Seminari Menengah, Mertoyudan, Jawa Tengah dari tahun 1975 – 1979. Setamatnya dari Seminari, ia kemudian memutuskan bergabung dengan Serikat Jesus dan menjalani masa novisiat sejak 15 Juli 1979 dan mengucapkan kaul pertamanya pada 16 Juli 1981. Ia kemudian menjalani tugas perutusan studi filsafat di STF Driyarkara dari 1981 – 1984 dan selanjutnya studi khusus sosiologi di University of the Philippine (1984 – 1989) sebagian bagian dari Tahun Orientasi Kerasulan. Ia menyaksikan dari dekat pergolakan People Power di Phillipine yang membawa turun rezim Ferdinand Marcos.

Setelah Manila, dia melanjutkan studi teologi di Fakultas Teologi Wedhabakti, Yogyakarta dari 1989 – 1992, dan ditahbiskan menjadi imam pada 27 Juli 1992 di Gereja St. Ignatius Padua, Kotabaru, Yogyakarta. Pada tahun 2005 – 2006, dia menjalani tersiat dan kemudian mengucapkan kaul akhir sebagai Profes Empat Kaul di Kapel St. Ignatius Loyola, Semarang pada 31 Juli 2009.

Riwayat Tugas Romo Herry Priyono

Pater Unit Rawasari, Kolese HermanumJakarta1992-1994
Dosen STF Driyarkara Wakil Direktur Institut Sosial jakarta Studi doktorat Politik Ekonomi di London School of EconomicsJakarta Jakarta London, UK1992-1994 1992-1994 1994-2003
Dosen STF Driyarkara Ketua Program Studi Magister STF DriyarkaraJakarta Jakarta2003-wafat 2006-wafat

Romo Herry, selamat beristirahat dalam damai abadi bersama Bapa. Doakan kami untuk menjalani misi keadilan dan rekonsiliasi Serikat Jesus dengan totalitas iman, hati dan budi.

Ekaristi Requiem dan Pemakaman

Ekaristi Requiem akan diadakan di:

Hari, tanggal       : Senin, 21 Desember 2020

Waktu                   : 19.00 WIB

Tempat : Kapel Kolese Kanisius, Jakarta

Pelayat : Maksimal 30 orang dengan protokol kesehatan.

Ekaristi Penutupan Peti Jenazah:

Hari, tanggal       : Selasa, 22 Desember 2020

Waktu                   : 19.00 WIB

Tempat : Kapel Kolese Kanisius, Jakarta

Pelayat : Maksimal 30 orang dengan protokol kesehatan.

Ibadat Pemakaman

Hari, tanggal       : 23 Desember 2020

Waktu                   : 09.00 WIB

Tempat : Taman Maria Ratu Damai, Girisonta, Ungaran, Jawa Tengah

Pelayat : Maksimal 30 orang dengan protokol kesehatan.

Prioritas pelayat ialah keluarga P. Herry (15 orang), sahabat dan Nostri Provindo (10 orang) dan sahabat (5 orang)

Setelah Ekaristi Requiem 21 Desember 2020, jenazah P. Bernardinus Herry Priyono, S.J. akan disemayamkan di Kapel Kolese Kanisius.

Setelah Ekaristi Penutupan Peti, 22 Desember 2020, jenazah akan dibawa ke Taman Maria Ratu Damai, Girisonta, Ungaran, Jawa Tengah untuk dimakamkan.

Seluruh anggota Provinsi dimohon untuk merayakan Ekaristi khusus bagi kedamaian jiwa Pater Bernardinus Herry Priyono, S.J.