capture imaginations, awaken desires, unite the Jesuits and Collaborators in Christ mission

“Apa yang Tidak Boleh Kita Lewatkan untuk Masa Depan yang Penuh Harapan?”

Date

Dialog Pater Jenderal Arturo Sosa dengan Orang Muda

Pada pesta St. Ignatius Loyola, 31 Juli 2023, Pater Arturo Sosa, S.J, melakukan percakapan dengan enam peziarah muda yang mewakili berbagai benua dan latar belakang sosial-ekonomi. Masing-masing dari enam peserta berkesempatan untuk mengajukan pertanyaan kepada Pater Sosa tentang Gereja dan dunia.

Elijah, seorang peziarah asal Amerika Serikat, adalah orang pertama yang mengajukan pertanyaan. Dia ingin tahu bagaimana dia bisa menghayati iman Katoliknya sebagai seorang pemuda dan baru saja menjadi seorang Katolik. “Menjadi seorang Katolik berarti memiliki hubungan pribadi dengan Tuhan—dengan Yesus, ketika mengakui Dia sebagai Tuhan,” jawab Pater Jendral. “Katolik bukanlah sebuah doktrin. Itu adalah sebuah keyakinan. Prinsip satu-satunya adalah mengikuti Yesus. Dan untuk mengikuti Yesus, kita perlu berhubungan dengan Dia. Kita harus menjadi, seperti [St. Ignatius] berkata, dengan akrab; untuk mengembangkan keakraban itu melalui doa, melalui pelayanan kepada orang lain adalah hal yang benar-benar membawamu ke dalam iman Katolik.”

Pertanyaan berikutnya yang diajukan kepada Pater Jendral adalah mengenai peran para Jesuit dan preferensi apostolik Serikat Jesus dalam bekerja dengan kaum muda dan mendorong mereka menjadi “pencipta masa depan yang penuh harapan,” seperti yang muncul dalam tema MAGIS 2023. “Saya ingin tahu apakah mereka yang tidak terpanggil pada panggilan religius dapat mengambil peran juga,” kata Sofia, seorang putri dari Portugal, kepada Pater Jendral. “Bagaimana kita bisa memberdayakan kelompok masyarakat ini?” Ia kemudian menambahkan pertanyaan lebih lanjut: “Bagaimana Serikat Jesus dapat menyediakan alat dan pelatihan integral bagi mereka yang ingin menjadi bagian dalam membangun masa depan yang penuh harapan, bahkan jika jalan hidup mereka tidak mengarah pada panggilan religius?”

Menanggapi pertanyaan tersebut, Pater Jendral mengambil analogi tubuh Kristus yang digunakan dalam Kitab Suci oleh St. Paulus, mengingatkan para peziarah bahwa gereja, seperti halnya tubuh, memiliki banyak bagian. “Gereja membayangkan kembali dirinya sebagai umat Tuhan yang berjalan bersama,” katanya. “Tetapi panggilan utama umat Kristiani adalah menjadi orang awam—mayoritas umat Tuhan adalah orang awam.” “Bagaimana kita berkontribusi terhadap hal itu?” tanya Pastor Sosa. “Karena panggilan berasal dari Tuhan; Tuhanlah yang memanggil, bukan manusia yang menciptakan. Saya tidak bermaksud melakukan ini atau itu; Tuhan memanggil siapa pun yang Dia inginkan, karena apa yang Dia yakini bisa lebih baik bagi kebahagiaan mereka—demi kebahagiaan kita masing-masing.” Pater Jendral kemudian beralih ke karunia khusus yang dapat diberikan oleh spiritualitas Ignatian untuk membantu orang menemukan panggilan mereka: “Yang harus kita pelajari adalah mendengarkan panggilan Tuhan. Spiritualitas Ignasian adalah cara nyata dalam memahami, mendengarkan panggilan dan mempersiapkan diri untuk mengambil pilihan, karena panggilan itu diberikan oleh Tuhan, tetapi keputusan ada di tangan kita masing-masing.”

Yvonne, seorang Katolik dari Malaysia, berkomentar bahwa di beberapa negara Asia, menjadi Katolik mengakibatkan penganiayaan. Dia bertanya kepada Pater Jendral, “Ketika lingkungan kita membatasi kemampuan kita untuk mengekspresikan dan membagikan iman kita, bagaimana kita bisa menjadi mercusuar harapan bagi orang lain?” “Paus Fransiskus mengundang kita tidak hanya untuk menyaksikan Yesus Kristus di kayu salib tetapi juga untuk menyaksikan dari salib,” kata Pater Jendral. “Jika kita benar-benar ingin mengikuti Yesus, kita perlu bangkit dan mengamati dunia serta melihat sejarah dari sudut pandang Kristus di kayu salib—dan itu mengubah segalanya. Saat Anda disalib, Anda terbuka terhadap apa yang Tuhan ingin lakukan bagi dunia.” Paus Fransiskus sering menggambarkan hari ini sebagai momen penganiayaan umat Kristen yang terbesar, kata Pater Jendral. Ia mencontohkan kejadian baru-baru ini di India di mana ratusan gereja dibakar dan banyak yang meninggal. “Sebagai umat Kristiani, kita harus membiasakan diri menghadapi kesulitan. Jalan menuju kehidupan sejati melewati salib. Anda tidak akan sampai pada kebangkitan tanpa mengalami kematian,” katanya. “Yang memberi kita penghiburan adalah bahwa [Yesus] menyertai kita. Dia membuka jalan. Dia berjalan sampai akhir dan itulah sebabnya dia bangkit dan membuka kehidupan kebangkitan kepada kita.”

Bia, seorang perempuan asal Brazil, menyampaikan isu ketenagakerjaan bagi kaum muda merupakan hal yang sangat penting. Martabat pekerja menyentuh sejumlah isu, termasuk ras dan gender. Dia bertanya kepada Pater Jendral bagaimana pandangan Gereja dan Serikat Jesus mengenai masalah ini. “Bukan hanya kebijakan neoliberal yang membuat perekonomian tumbuh,” kata Pater Jendral. “Untuk mewujudkan pekerjaan yang bermartabat bagi semua orang, diperlukan keadilan sosial. Selama kemiskinan terus meningkat, berapapun banyaknya pekerjaan yang tersedia, akan terjadi eksploitasi dan pekerjaan yang tidak bermartabat bagi manusia.”

Serikat Jesus memahami misinya sebagai “iman kepada Tuhan yang memajukan keadilan sosial bagi semua orang,” katanya. “Pelayanan yang ingin kami tawarkan kepada dunia adalah berkontribusi dalam mengubah struktur sosial untuk mengakhiri kemiskinan sebagai kondisi yang terjadi di sebagian besar dunia, untuk mengakhiri migrasi paksa, untuk mengakhiri pekerjaan yang tidak bermartabat.” Namun perubahan ini, katanya, hanya akan terjadi jika umat Katolik berkomitmen untuk kebaikan bersama seluruh umat manusia. “Selama masih ada masyarakat miskin, tidak ada harkat dan martabat manusia,” ujarnya.

Shingirai, seorang remaja putri dari Zimbabwe, mengajukan pertanyaan terakhir kepada Pater Sosa. Dia menyatakan keprihatinannya mengenai dampak agama Kristen terhadap budaya Afrika, khususnya hilangnya akar tradisional. “Apa yang dilakukan gereja untuk membentuk tatanan moral generasi muda?” tanyanya, dengan menyebutkan secara spesifik tentang L.G.B.T.Q. masyarakat. Dia juga menanyakan tentang upaya Gereja untuk melibatkan orang-orang dari Afrika dan Asia dalam membentuk nilai-nilai dan administrasinya. Pastor Sosa menjawab: “Mungkin abad ke-20 dan abad ini, abad ke-21, adalah momen ketika Gereja menjadi Katolik. Sekarang adalah momen dalam sejarah ketika Gereja menjadi benar-benar universal; karena kita sekarang memiliki Gereja Multikultural.” “Setiap kebudayaan harus diubah melalui terang Injil. Menjadi seorang Kristen atau Katolik bukanlah berarti memperoleh budaya baru; itu adalah untuk menginjili budaya tempat Anda berasal. Kekristenan bukanlah sebuah budaya, melainkan keyakinan agama yang menerangi setiap budaya,” ujarnya. “Itulah mengapa tantangan besarnya adalah menjadi antar budaya; dari budaya Anda yang diterangi oleh Injil, Anda berhubungan dengan budaya lain dan Anda memperkaya budaya lain dan Anda diperkaya oleh budaya lain.”

Pater Jendral kemudian menanggapi secara lebih lugas kekhawatiran Shingirai tentang dampak Gereja terhadap moralitas seksual di berbagai budaya. Pemikiran moral dan teologis Katolik “selalu dalam proses,” katanya. “Kita perlu mengembangkan dari inspirasi Roh Kudus bagaimana menghadapi berbagai masalah. Dan itulah mengapa kearifan sangat penting,” tambahnya. “Kita perlu mengasihi manusia, karena Tuhan mengasihi semua orang. Tuhan adalah cinta. Dan dia mengambil inisiatif untuk mencintai semua orang; setiap manusia dikasihi oleh Tuhan. Jadi dari situ kita bisa benar-benar memahami dan mengembangkan cara kita menjalin hubungan dan berpikir.”

Ketika percakapan tatap muka antara kaum muda dan Pater Jendral hampir berakhir, Mike Martinez, S.J., seorang skolastik dan rapper Jesuit dari Amerika Serikat yang belajar teologi di Brazil, yang menjadi moderator percakapan tersebut, berbicara kepada para peziarah MAGIS. “Dengan energi ini, saya pikir Pater Jendral mungkin sekarang punya pertanyaan untuk kita,” katanya. Dan dengan itu, Superior Jenderal Jesuit ini menyampaikan pertanyaan akhir reflektif bagi para peziarah: “Apa yang tidak boleh kita lewatkan untuk masa depan yang penuh harapan?” Pertanyaan ini terus menggema di hati orang-orang muda peserta Magis Gathering.

Percakapan itu ditutup dengan Perayaan Ekaristis Hari Raya St. Ignatius Loyola. Dalam homilinya, Pater Jendral menggunakan gambaran St. Ignatius dan nabi Yeremia, yang menjadi fokus bacaan pertama, sebagai contoh bagaimana Tuhan dapat menjangkau kita masing-masing: “Tuhan datang menemui Ignatius dari Loyola, mencabut dia dari akarnya, dari mimpinya dan mengubahnya menjadi peziarah menuju sesuatu yang baru. Di tengah banyaknya penolakan, Yeremia dan Ignatius merasakan kegembiraan yang mendalam dari pertemuan tersebut.” Masing-masing dari mereka yang hadir dipanggil untuk membiarkan diri mereka terbuka terhadap perjalanan yang Tuhan inginkan bagi kita masing-masing, katanya. Namun perjalanan ini tidak dapat dilaksanakan tanpa refleksi, seperti yang ditekankan dalam Injil Lukas. “Mimpi apa pun yang ingin diwujudkan,” kata Pater Jendral, “membutuhkan refleksi kemanusiaan, dialog dengan orang lain dan doa untuk mencari terang, untuk menyelesaikan pembangunan menara ini, seperti yang dikatakan St. Ignatius ketika berbicara tentang panggilan religius.”

Pater Jendral mengundang semua orang untuk “memperhatikan Ignatius, sehingga matanya dapat mencerminkan kepada kita Yesus yang malang dan rendah hati yang telah membujuknya hingga menjadi gila. St Ignatius adalah orang gila bagi Kristus, sebagaimana biarawan dari Montserrat menyebutnya.”

Kontributor: P Alexander Koko Siswijayanto, S.J.

More
articles

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *